Info Lowongan Kerja Terbaru di Indonesia

6 Benefit Kerja Paruh Waktu Versus Full-Time

Kredit Gambar: www.charityjob.co.uk
0 45

Saat ini, lebih banyak orang mempertimbangkan untuk kerja paruh waktu (part-time) dibandingkan full-time. Ada keuntungan dan kerugian dari kerja part-time tersebut. Apa saja benefit yang didapatkan dengan bekerja paruh waktu?

Dari sudut pandang pengusaha pun, sudah mulai bergeser dengan mempekerjakan lebih banyak karyawan / pekerja paruh waktu dibandingkan full-time. Hal ini menyebabkan pilihan posisi staf yang tersedia menyusut dan banyak orang juga mulai mempertimbangkan kelangsungan hidup dengan hanya menerima pekerjaan paruh waktu dan tidak mencari posisi permanen.

Setiap orang tentunya memiliki alasan pribadi masing-masing terkait dengan karir untuk mempertimbangkan pekerjaan paruh waktu.

Ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan saat mencari pekerjaan paruh waktu dibandingkan pekerjaan full-time. Banyak orang hanya cenderung melihat dari segi penghasilan.

Namun, elemen penting lainnya yang termasuk dalam benefit ini seperti kesehatan, biaya transportasi, dan pertimbangan keluarga.

Setidaknya ini 6 benefit yang didapatkan oleh seseorang dengan memilih kerja paruh waktu dibandingkan full-time.

1. Lebih Banyak Waktu Lowong untuk Mengejar Proyek dan Kegiatan Lainnya

Keuntungan utama yang paling jelas dari kerja paruh waktu adalah memiliki lebih banyak waktu luang untuk melakukan hal-hal lainnya. Bagi sebagian orang, ini mungkin merupakan pertimbangan yang paling penting.

Seseorang yang tidak dapat menemukan pekerjaan di bidang yang dipilih karena dia tidak memiliki kualifikasi akademis yang diperlukan dapat memilih kerja paruh waktu (part-time).

Dengan memilih kerja part-time, dapat meluangkan waktu untuk mengambil kelas kursus yang diperlukan dalam rangka mendapatkan sertifikasi profesional yang dibutuhkan. Sebagai contoh, meningkatkan keterampilan berbahasa Inggris / Mandarin.

Orang lain mungkin melakukan keinginan yang sama untuk lebih meningkatkan pelatihan dan keterampilan mereka dalam karir yang dipilih. Sebagai contoh, sangat umum bagi individu untuk mendapatkan gelar sarjana dalam konseling, psikologi atau pekerjaan sosial, dan kemudian setelah mendapatkan pekerjaan level awal dengan part-time.

Kemudian, melanjutkan sekolah untuk mendapatkan gelar sarjana yang membuka peluang kerja yang lebih banyak dan lebih menggiurkan.

Benefit lain yang mungkin membuat kerja paruh waktu menarik: Jika seseorang berkeinginan untuk mengejar sebuah proyek khusus, seperti menulis novel atau mengerjakan proyek sukarela. Kerja paruh waktu setidaknya membutuhkan waktu cukup lama untuk menyelesaikan proyek sehingga dapat dilihat sebagai jalan untuk mencapai lebih banyak dalam hidup.

2. Membuka Pintu untuk Peluang Kerja Baru

Menerima pekerjaan paruh waktu terkadang bisa memberi jalan bagi seseorang untuk mendapatkan peluang baru, sehingga bisa dikatakan, bila tidak ada posisi full-time yang tersedia.

Pertanyaan bagi individu untuk mempertimbangkan hal ini adalah pentingnya bekerja di bidang yang diinginkan sebagai lawan pentingnya memiliki penghasilan full-time.

Bekerja paruh waktu juga merupakan salah satu cara untuk mendapatkan pengalaman dan pelatihan di bidang pekerjaan yang tidak biasa.

Pemilik bisnis mungkin tidak bersedia mempekerjakan orang yang tidak berpengalaman untuk posisi full-time. Tetapi, ia mungkin bersedia mengambil seseorang yang bekerja paruh waktu yang memiliki antusias tinggi untuk mempelajari bisnis tersebut.

3. Peluang untuk Menghasilkan Lebih Banyak Uang

Mungkin kedengarannya paradoks, tetapi kerja paruh waktu sebenarnya bisa membuat seseorang menghasilkan lebih banyak uang – terutama jika dia menyeimbangkan beberapa pekerjaan yang berbeda.

Misalnya, seseorang mungkin bisa mendapatkan pertunjukan 30 jam per minggu bersama dengan pertunjukan 15 hingga 20 jam per minggu. Penghasilan total dari kedua posisi mungkin memberikan total pendapatan lebih besar daripada jika ia hanya memegang satu posisi pekerjaan full-time.

Dan mengingat bahwa banyak gaji, posisi full-time seringkali membutuhkan kerja hingga 50 sampai 60 jam per minggu, individu tersebut masih dapat melangkah maju dalam hal jumlah jam kerja yang bekerja lebih sedikit.

4. Mengurangi Stres dan Meningkatkan Kesehatan

Studi demi studi telah mengungkapkan betapa lelah yang dirasakan bagi sebagian besar pekerja full-time. Dan seringnya keluhan karyawan full-time adalah tidak memiliki cukup waktu luang untuk berolahraga atau aktivitas di luar ruangan.

Pekerjaan paruh waktu (part-time) menawarkan kesempatan untuk kembali ke gym atau berada di luar lebih banyak dan menikmati sinar matahari. Tidak harus pusing dengan jam alarm di pagi hari, lima atau enam hari dalam seminggu dapat mengurangi tingkat stres secara substansial. Secara nyata memperbaiki kemungkinan mendapatkan jumlah tidur dan istirahat yang cukup.

Bahkan, fakta menyebutkan bahwa bekerja part-time terkadang membuat gaya hidup seseorang bisa lebih bermanfaat. Banyak orang melaporkan berkurangnya tekanan keuangan akibat harus menurunkan tagihan mereka untuk mendapatkan penghasilan dari paruh waktu saja.

Pekerjaan paruh waktu menawarkan kebalikan dari inflasi gaya hidup, yaitu fenomena ketika pengeluaran seseorang cenderung berbanding lurus dengan penghasilan seseorang.

Begitu orang membuat penyesuaian terhadap standar hidup yang sedikit lebih rendah, mereka lebih memilih bekerja paruh waktu. Ini juga mendapatkan lebih sedikit pendapatan sebagai konsekuensi yang menguntungkan dibandingkan dengan tuntutan bekerja untuk posisi full-time.

Pekerjaan paruh waktu membuat lebih mudah untuk menemukan waktu untuk hal-hal seperti janji dokter atau hanya tugas sehari-hari yang mencakup mencuci pakaian, berbelanja bahan makanan atau mengganti oli kendaraan.

5. Pentingnya Keluarga

Bagi orang-orang yang keluarganya paling penting dalam kehidupan mereka, kerja paruh waktu bisa menjadi ideal. Salah satu kerugian yang paling diakui dari pekerjaan full-time adalah waktu dikorbankan untuk keluarga.

Karyawan yang bekerja full-time dari jam 9 pagi sampai jam 5 sore menghadapi kesulitan jika ia memiliki anak-anak yang perlu dijemput dari sekolah di tengah sore. Selain itu, biaya tambahan untuk hal-hal seperti layanan penitipan anak dapat melebihi uang tambahan yang diperoleh dengan bekerja full-time.

Pada akhirnya, orang tua terus mencari penghasilan tambahan. Tentu saja hal ini diperlukan untuk memenuhi kebutuhan keluarga, diluar persyaratan keuangan mendasar, jam-jam tambahan yang diperlukan oleh pekerjaan full-time mungkin pada titik tertentu akan menjadi konsekuensi yang tidak dapat diterima.

6. Menghemat Uang untuk Biaya Transportasi

Satu kemungkinan keuntungan situasional untuk kerja paruh waktu terletak pada bidang biaya transportasi. Jika seseorang dapat dengan mudah menemukan pekerjaan paruh waktu di dekat rumahnya, maka lebih akan menghemat biaya transportasi. Pekerjaan full-time seringkali akan membutuhkan lebih banyak biaya transportasi untuk bensin atau ongkos transportasi.

=============

Itulah beberapa benefit dari memilih pekerjaan paruh waktu dibandingkan full-time. Memang, tidak menutup kemungkinan bahwa pekerjaan part-time juga memiliki beberapa kekurangan dibandingkan full-time. Tergantung dari setiap individu memilih tipe pekerjaan mana yang paling sesuai dengan kondisinya.

Referensi: www.investopedia.com

Loading...

Sumber www.investopedia.com

Tinggalkan Balasan

Data Email Anda Aman dan Tidak Akan Pernah Disalahgunakan.

18 + empat =

Website ini menggunakan cookies untuk pengalaman pengguna. Mengklik TERIMA berarti setuju kebijakan ini. TerimaBaca Detail